Belajar dari kasus Prita

Posted: 14 Juni 2009 in Uncategorized
Tag:, , , , , , , ,

Istilah malpraktik kembali semarak di tanah air. Sebuah peristiwa yg melibatkan seorang pasien bernama Prita dengan RS OMNI internasional lagi-lagi menambah jajaran kasus yang menunjukkan “ketidak harmonisan” hubungan Dokter (dalam hal ini RS) dengan Pasien.
Disini Penulis tidak akan menceritakan kembali peristiwa tersebut. Penulis hanya ingin mengulas hikmah yang bisa dipetik dari pelajaran ini.
Pertama
Menurut penulis, kasus semacam ini (terlepas dari masalah gugatan pencemaran baik) bukanlah kasus baru dalam sejarah hubungan dokter pasien di negara kita. Banyak kasus lain yang tidak terekspose yang sebenarnya punya inti masalah yang sama, yaitu “KOMUNIKASI” dan “inform consent”. Perlu disadari bahwa negara kita sangat kekurangan dokter spesialis. Sehingga jika anda membuat rasio antara Dokter-jumlah masyarakat akan terjadi ketimpangan yang sangat. Hal ini berdampak pada mutu pelayanan yang cenderung tergesa-gesa. Bayangkan jIka dalam satu hari di sebuah RS pasien yang berkunJung bisa mencapai ratusan orang, bagaimana seorang dokter bisa berkomunikasi efektif dengan pasiennya. Orang sering memuji dokter di Singapore yang lebih care lebih punya waktu terhadap pasien, jelas saja karena rasio dokter-pasien disana jauh lebih dari mencukupi. Sebuah contoh, di eks Karesidenan tempat penulis tinggal(yang jumlah penduduknya hampir sama dengan Singapore) cuma ada SATU dokter Bedah Syaraf.. Sebenarnya DPR sudah membuat aturan untuk lebih mengoptimalkan pelayanan kepada pasien dengan membatasi ijin praktik dokter hanya di tiga tempat. Namun jikalau kasusnya seperti di tempat Penulis, peraturan tersebut apa bisa diterapkan? Apakah tidak malah mengorbankan penanganan terhadap pasien?! Disamping itu, biaya pendidikan seorang dokter yang makin mencekik membuat semakin lambatnya Pemenuhan tenaga dokter spesialis, akibat lainnya banyak juga oknum dokter yang cuma mengejar materi demi mengembalikan biaya pendidikan tersebut.
Kedua
Penulis nggak habis fikir dengan kecenderungan media massa sekarang. Sepertinya negeri kita sedang krisis jurnalis yang cerdas. Kasus ini dan kasus-kasus dalam dunia medis lainnya seperti kasus-kasus terjadinya reaksi obat pada pasien semakin menyadarkan penulis bahwa cuma sedikit kalangan jurnalis yang “mau” dan “mampu” untuk belajar memperkaya pengetahuannya. Generalisasi semua kejadian yang terjadi selama dan sesudah tindakan medis sebagai suatu MALPRAKTIK merupakan suatu hal yang sembrono dan memprihatinkan. Istilah Malpraktik seolah digunakan sebagai embel-embel penambah nilai jual berita yang dimuat tanpa mau memikirkan fenomena apa yang akan terjadi di masyarakat. Masih ingat berita tentang Puyer yang bersamaan dengan munculnya Ponari dengan batu petir nya?. Pembaca mungkin sebagian tidak percaya jika hal itu berpengaruh besar, tapi penulis dan rekan-rekan sangat merasakan dampak tersebut. Masyarakat saat itu dilanda ketakutan yang lumayan hebat seJak pemberitaan itu, disatu sisi pemberitaan yang sangat gencar tentang ponari yang bisa menyembuhkan segala penyakit makin memudarkan kepercayaan masyarakat terhadap kalangan medis. Sangat perlu ditanyakan, Apakah akan kita giring masyarakat kita untuk semakin takut berhubungan dengan dunia medis dan lebih mempromosikan pengobatan yang tidak jelas jluntrungannya??!
Ketiga
Kasus Prita semakin menyadarkan kita tentang betapa pentingnya kehadiran seorang dokter keluarga. Yaitu seorang dokter yang khusus menangani keluarga yang digaji tetap dari Asuransi yang dibayarkan keluarga tersebut (sehingga dokter tersebut tidak perlu praktek seperti dokter saat ini). Dokter ini bisa diajak konsultasi kapanpun keluarga tersebut membutuhkan, dan pastinya akan selalu mendampingi dan melindungi keluarga tersebut dari kejadian seperti yang dialami Prita. Masalahnya sekarang sulit sekali mendapatkan perusahaan Asuransi yang bisa dipercaya dan kalaupun ada masyarakat kita masih sangat enggan untuk mendukung program dokter keluarga dengan alasan seperti “uang preminya kan bisa digunakan untuk hal lain,lagian belum tentu keluarga kami ada yang sakit dalam satu bulan”.
Keempat
Idealnya tiap RS yang didirikan punya dokter spesialis sendiri, jadi pelayanan prima bisa diterapkan. Sayang kebanyakan RS swasta didaerah masih banyak yang mengandalkan dokter-dokter RS negeri dikarenakan minimnya jumlah dokter spesialis dan juga tidak adanya kemauan & kemampuan RS swasta tersebut membiayai pendidikan dokter spesialisnya, sehingga jangan heran jika terkadang pasien satu hari atau lebih ngga’ bisa sekedar ketemu dokter spesialisnya.
Kelima
Petugas medis hendaknya mulai melakukan pendidikan masyarakat baik melalui media massa atau terjun langsung untuk memberikan pencerahan tentang apapun yang berhubungan dengan dunia medis. misalnya tentang Immunisasi; manfaat, efeksamping, risiko yg bisa terjadi setelah imunisasi. Kalau ada risiko ataupun efek samping yang berbahaya seperti kelumpuhan atau kematian jika terjadi reaksi yang tidak diinginkan tetap harus dijelaskan secara proporsional bukan provokatif. Dengan adanya pendidikan masyarakat seperti ini masyarakat (termasuk para jurnalis) akan semakin cerdas, tidak gampang memvonis MALPRAKTIK, dan stigma negatif terhadap dunia medis bisa diminimalisir.

Akhirnya Penulis berharap semoga keharmonisan hubungan dokter & tenaga medis-pasien bisa semakin berkualitas. Dokter & petugas medis juga manusia biasa yang bisa melakukan kesalahan. Namun kesalahan tersebut hendaknya ditekan seminimal mungkin. Keselamatan dan kesehatan pasien tetap yang terpenting dengan meningkatkan mutu pendidikan petugas medis, komunikasi dengan pasien & keluarga pasien yang efektif, ditunjang dengan Sistem yang mendukung dan pendidikan masyarakat yang berkesinambungan insyaAlloh peristiwa semacam kasus Prita ini bisa dihindari.

Komentar
  1. muhammad iqbal s mengatakan:

    kapan pengumuman seleksi PPIH…???

  2. anna mengatakan:

    mungkin perlu introspeksi diri..🙂

  3. Peni Suwarti,BSc mengatakan:

    Assalamualaikum,wm.wb,
    Kelima hal yang Bapak utarakan benar semua, selaku insan kesehatan saya merasa prihatin juga, saya hanya ingin menambahkan bahwa :
    1. Supremasi hukum disemua bidang termasuk
    medis harus dipatuhi dan ditegakan.
    2. Prosedur tetap bidang medis dan non medis
    harus jelas, memiliki legitimasi, transparan
    dan dipatuhi.
    3. Pemerintah sudah saatnya hanya mengurusi
    masyarakat miskin, bodoh melalui RSUD dll,
    orang mampu dan pintar biar cari sendiri
    pelayanan kesehatan dan bila perlu swasta
    subsidi/bantu pemerintah.
    4. Yook sesama pegawai kesehatan bersungguh
    sungguh dalam melaksanakan tugas,
    dokter/dokter,paramedis,labor,sanitarian,
    bahkan claening servis sekalian
    Udah ah, kan mau cari info pengumuman PPIH, wah habis waktu, maah, wasssalamualaikum,wm.wb

  4. azzakky mengatakan:

    @ Anna, Peni
    Setuju.. jangan sampai gara-gara kasus semacam ini masyarakat malah ogah berobat secara benar.

  5. tulisan yang sangat bagus, kritis dan membangun…. trim’s

  6. azzakky mengatakan:

    @ Peduli Pendidikan Indonesia
    Trima kasih.. mohon sumbangsihnya juga.

  7. abdullah mengatakan:

    sebenarnya mutu pelayanan yang seharusnya ditingkatkan jangan hanya orang yang berobat jadi korban,,,, klo mua jujur dilihat di rs rs negeri… gimana ? apa lebih baik masyarakat di beri kontak person untuk tiap daerah yang bisa mengakses ke kepala daerah ( walikota )… biar lebih peduli terhadap pasien..trims…

  8. azzakky mengatakan:

    @ Abdullah
    Senenarnya sudah ada kewajiban masing-masing RS membuat audit kendali mutu dan biaya. tapi karena masih sangat terbatasnya tenaga dokter, dokter spesialis maka kemungkinan baru bisa dilakukan pada RS-RS di kota-kota besar. dan menurut saya nasalah pokok sering karena adanya komunikasi yang kurang baik antara dokter-pasien.

  9. ahlia farid mengatakan:

    emg sebenarnya kasus prita ini adlah kurang komunikasinya antara pasien dan rekan2 sejawat RS, mgk dibutuhkan penjelasan yang benar2 jelas dg bahasa pasien….

  10. azzakky mengatakan:

    @ Ahlia Farid
    ya, sering kali bahasa medis kalo nggak bener bener dijelasin pasien bs salah faham.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s